Pendapat Terkenal Non-Muslim



Berbicara tentang Quran, Goethe berkata, "Ini segera menarik, mengejutkan, dan pada akhirnya memaksa hormat kami ... Gayanya, sesuai dengan isi dan tujuannya adalah keras, besar - pernah dan selalu, benar-benar luhur -
Jadi, buku ini akan terus berolahraga melalui semua usia pengaruh paling ampuh. "

[Goethe - dikutip dalam TP "Kamus Islam" Huges, hal 526]



"Al-Qur'an (Al-Quran) diakui menempati posisi penting di antara buku-buku agama besar dunia. Meskipun itu adalah bungsu dari zaman pembuatan karya milik kelas ini sastra, ia menghasilkan untuk hampir tidak ada dalam efek yang indah yang telah menghasilkan pada massa besar orang. Ini telah menciptakan sebuah fase semua tapi baru pemikiran manusia dan tipe karakter yang segar. Ini pertama mengubah sejumlah suku padang pasir heterogen semenanjung Arab menjadi bangsa para pahlawan, dan kemudian melanjutkan untuk menciptakan luas politik-organisasi keagamaan Muslim di seluruh dunia yang merupakan salah satu kekuatan besar yang Eropa dan Timur harus memperhitungkan hari ini. "

[G. Maragliouth dalam Pengantar kepada JM Rodwells - 'Alquran ", New York -' Perpustakaan Everyman itu, 1977, p VI]



"Sebuah karya, kemudian, yang panggilan balik sehingga emosi kuat dan tampaknya tidak kompatibel bahkan dalam pembaca jauh - jauh untuk waktu, dan masih lebih sehingga perkembangan mental - karya yang tidak hanya menaklukkan kebencian yang mungkin mulai teliti, tetapi perubahan perasaan buruk menjadi heran dan kekaguman, seperti pekerjaan harus produksi indah ...
memang dan masalah kepentingan tertinggi untuk setiap pengamat mendalam terhadap nasib umat manusia. "

[Dr Steingass dikutip dalam TP Hughes - "Kamus Islam", hlm 256-257]



"Tidak mungkin bahwa Muhammad (saw) menulis Quran. Bagaimana mungkin seorang pria, dari yang buta huruf, menjadi penulis yang paling penting, dalam hal manfaat sastra, di seluruh literatur bahasa Arab?

Bagaimana mungkin ia kemudian mengucapkan kebenaran yang bersifat ilmiah yang tidak ada manusia lainnya-yang mungkin telah berkembang pada saat itu, yang semua ini tanpa pernah membuat kesalahan sekecil apapun dalam pernyataan pada subjek? "

[Dr Maurice Bucaille - penulis "Alkitab, Quran dan Sains", 1978 hal 125]



"Di sini, oleh karena itu, manfaat sebagai produksi sastra mungkin seharusnya tidak diukur oleh beberapa maksim terbentuk rasa subjektif dan estetika, tetapi dengan efek yang dihasilkan dalam sezaman Muhammad dan rekan-rekan senegara.

Jika berbicara begitu kuat dan meyakinkan hati para pendengarnya untuk mengelas elemen sentrifugal dan antagonis yang sampai sekarang menjadi satu tubuh kompak dan terorganisir dengan baik, animasi oleh ide-ide jauh melampaui orang-orang yang sampai sekarang menguasai pikiran Arab, maka kefasihan yang sempurna, hanya karena menciptakan bangsa yang beradab keluar dari suku-suku liar, dan menembak guk segar ke dalam warp lama sejarah "

[Dr Steingass, dikutip dalam Kamus Hughes Islam hal 528]



"Dalam membuat upaya ini untuk memperbaiki kinerja para pendahulu saya, dan untuk menghasilkan sesuatu yang mungkin diterima sebagai samar namun menggemakan retorika luhur dari Quran bahasa Arab, saya telah di sakit untuk mempelajari irama yang rumit dan kaya yang bervariasi - terpisah dari pesan itu sendiri - merupakan klaim tak terbantahkan Quran untuk peringkat di antara karya sastra terbesar umat manusia ..
Ini fitur yang sangat karakteristik - 'yang tak ada bandingannya simfoni', sebagai Pickthall percaya digambarkan Kitab Suci-Nya, "suara sangat yang bergerak pria menangis dan ekstasi 'telah hampir sama sekali diabaikan oleh penerjemah sebelumnya; karena itu tidak mengherankan bahwa apa yang mereka memiliki suara tempa membosankan dan datar memang dibandingkan dengan yang asli dihiasi menakjubkan .. "

[Arthur J. Arberry - "Qur'an Ditafsirkan", London: Oxford University Press. 1964, px]



"Pemeriksaan sepenuhnya obyektif itu [Quran] dalam terang pengetahuan modern membawa kita untuk mengenali kesepakatan antara dua, seperti yang telah telah dicatat berkali-kali. Itu membuat kita anggap cukup masuk akal bagi orang waktu Muhammad untuk telah penulis pernyataan seperti itu, karena keadaan pengetahuan pada zamannya.
Pertimbangan tersebut merupakan bagian dari apa yang memberikan Wahyu Al-Quran tempat yang unik, dan memaksa ilmuwan tidak memihak mengakui ketidakmampuannya untuk menyediakan dan penjelasan yang panggilan hanya pada penalaran materialistis. "

[Dr Maurice Bucaille dalam bukunya: "Alkitab, Quran dan Sains" 1981, hal 18]

0 komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Renungkanlah : Betapa Bodohnya Kita Jalani Hidup Ini, Jika SMS Masuk Kita Cepat baca Dan Balas, Kenapa Pada Waktu Masuk Sholat Kita Tidak Cepat Laksanakan, Isi Ulang Pulsa Rp.5000-100.000 Kita Sanggup, Tapi Kenapa Sedekah Rp.100-10.000 Terasa Berat, Waktu Mandi Macam2 Lagu Dinyanyikan, Tapi Kenapa Waktu Makan Bismilahpun Kita Lupa, Bila Pulsa Habis Susah Payah Kita Tebus, Kenapa Kita Tidak Tebus Dosa-Dosa Yg Telah Kita Lakukan ?

Gabung yuk di Facebook

Template by:
Free Blog Templates